Yeyen Rara Bafah, Bercita-cita Jadi Pecatur Dunia

Yeyen Rara Bafah. (Suara NTB/ist)

Perjuangan Yeyen Rara Bafah menjadi atlet catur patut diacungi jempol. Meski saat ini sibuk mengikuti Kuliah Kerja Nyata (KKN), mahasiswi semester akhir di Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Bima ini  tetap semangat  menjalankan kewajibannya sebagai atlet catur.

Selain sibuk kuliah,  sehari-harinya Yeyen  tetap  berlatih catur agar  dapat meningkatkan prestasinya di ajang multi  event olahraga  nasional hingga level internasional. Maklum, cita-cita Yeyen ingin  berprestasi di multi event olahraga nasional dan ingin menjadi pecatur dunia.

Iklan

Yeyen adalah salah satu dari enam atlet catur yang akan membela NTB di PON XX di Papua tahun 2021. Atlet kelahiran tanggal 29 Juli 1998 ini sukses meraih tiket PON/2021 setelah meraih peringkat empat besar  di Pra-PON di Medan, 22-27  September 2019.

Kepada Suara NTB, Kamis, 3 September 2020, Yeyen mengatakan bahwa saat ini ia tidak hanya fokus berlatih. Namun dia juga harus fokus menjalankan studinya sebagai mahasiswi semester tujuh di Fakultas Ekonomi STIE Bima. Perjuangan Yeyen menjadi atlet catur berprestasi patut diacungi jempol, sebab meski saat ini sibuk kuliah, namun dia tetap menjalankan kewajibannya sebagai atlet catur NTB, yakni tetap melaksanakan program latihan mandiri persiapan PON.

“Saya sekarang lagi KKN (Kuliah Kerja Nyata) juga. Di KKN saya  ambil program pembuatan rumah baca. Mohon doanya supaya bisa sukses keduanya,” ucapnya.

Yeyen  tidak hanya ingin sukses di olahraga catur saja, namun putri pasangan Ramlin dan Rahma ini juga ingin sukses menyelesaikan studi S1-nya  di STIE Bima dengan harapan kelak  bisa menjadi pengusaha dan tetap  fokus menjadi atlet catur.

Tekad Yeyen ingin menjadi Sarjana cukup kuat. Pasalnya ia ingin membanggakan orang tua lewat gelar sarjana dan sebagai  atlet catur dunia. “Ingin membanggakan orang tua. Orang tua saya menginginkan saya sukses di catur dan ingin saya  jadi Sarjana,” tuturnya.

Pecatur PON NTB ini  memulai karirnya sebagai atlet sejak usia 13 tahun. Ia mengenal olahraga catur lewat Ayahnya yang merupakan pecatur atlet Kabupaten Bima.

Dengan mendapat  bimbingan dari sang Ayah, Yeyen sudah berhasil meraih prestasi di beberapa event regional NTB bahkan nasional. Ia sering menjuarai kejuaraan catur antar Kabupaten/kota  di NTB. Diantaranya  meraih medali emas di Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) NTB 2018 dan terakhir berhasil merebut tiket PON/2021 setelah sukses menempati peringkat empat besar di Pra-PON 2019.

Prestasi Yeyen di olahraga catur patut diberikan jempol, sebab dia satu-satunya pecatur wanita andalan NTB di PON  XX di Papua tahun 2021. Bagi Yeyen,  menjadi atlet catur bukan sekedar hobi, namun dia ingin  berpartisipasi di level nasional bahkan ia bercita-cita ingin menjadi pecatur dunia.

Salah satu pecatur yang menjadi idola Yeyen adalah Irene Kharisma Sukandar. Atlet kelahiran Jakarta, 7 April 1992 itu adalah seorang pecatur Indonesia pertama yang berhasil menyandang gelar Grand Master Internasional Wanita (GMIW) terhitung mulai Desember 2008.

“Mbak Irene merupakan pecatur Indonesia idola saya. Tapi kalau pecatur luar negeri saya mengidolakan Magnus Carlsen. Mereka pecatur level dunia dan saya ingin seperti mereka,” harapnya. (fan/*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here