Tersedia Fasilitas Penginapan, Bukit Leddu dan Batu Gendang Sajikan Panorama Alam Perbukitan Gunung Sasak

Spot wisata Bukit Leddu dan Batu Gendang, Desa giri Sasak menjadi pilihan pengunjung, karena di samping menyajikan panorama alam pegunungan, spot wisata ini mudah diakses karena dekat dengan ibu kota Gerung.

Giri Menang (Suara NTB) – Bukit Leddu dan Batu Gendang, Desa Giri Sasak, Kecamatan Kuripan, Lombok Barat, salah satu spot wisata di Gunung Sasak yang bisa menjadi pilihan pengunjung. Spot wisata ini menyajikan panorama alam pegunungan yang begitu indah. Ditambah lagi adanya fasilitas penginapan seperti vila dan homestay. Lokasinya yang dekat dengan ibu kota Gerung ditunjang akses jalan yang mulus memudahkan pengunjung berwisata ke lokasi ini.

Spot wisata ini menjadi lokasi sasaran aksi bersih-bersih yang rutin dilakukan Dinas Pariwisata, pada Jumat, 16 Juli 2021 lalu. Aksi bersih-bersih dengan jargon Bersih-bersih Sambil Berwisata ini dipimpin Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Lobar, Saepul Akhkam. Selain staf Dispar, aksi yang dimulai sejak pukul 08.00 Wita ini juga diikuti oleh staf pemerintah Desa Giri Sasak, mahasiswa Universitas Islam Negeri Mataram yang melakukan kuliah kerja nyata, dan masyarakat.

Iklan

Bukit Leddu dan Batu Gendang merupakan wisata alam pilihan masyarakat yang dekat dengan daerah ibu kota Lombok Barat, Gerung. Pengunjung bisa menjangkau spot wisata ini dengan waktu tempuh dari Gerung sekitar 10 sampai 15 menit dengan jarak tempuh 2 hingga 3 kilometer.

Di sana, pengunjung bisa menikmati pemandangan alam Gunung Sasak dengan daun pepohonan berwarna hijau. Selain itu juga ada lembah dan perbukitan serta persawahan yang menjadi daya tarik spot wisata yang dirintis oleh Desa Giri Sasak ini. Di spot wisata ini juga tersedia homestay dan vila untuk para pengunjung yang ingin bermalam dan merasakan dinginnya kaki pegunungan.

Pengunjung bisa melalui beberapa jalur untuk ke lokasi wisata ini. Pengunjung yang tiba dari Bandara International Zainuddin Abdul Madjid (BIZAM) bisa langsung mengikuti jalur ke Lobar-Mataram. Setiba di perbatasan Lombok Barat dan Lombok Tengah, ambil jalur kanan langsung menuju lokasi.

Bisa juga melalui jalur Kantor Bupati Lobar menuju Aik Ampat ke Tempos langsung menuju lokasi. Alternatif akses jalan yang lumayan bagus bagi penghobi sepeda, bisa melalui jalur Jembatan Gantung Lembar, lalu menuju Giri Tembesi langsung menelusuri jalan aspal mulus sepajang 2 atau 3 kilometer. Jalan ini melewati persawahan warga yang bisa memanjakan mata pengunjung.Tak hanya persawahan, pengunjung bisa mengetes adrenalin karena melalui jalur menanjak perbukitan dengan pemandangan tak kalah indahnya. Setelah itu tiba di daerah dataran rendah, pengunjung kembali disuguhkan persawahan warga yang hijau royo-royo. Pengunjung dari Lombok Tengah juga mudah ke lokasi wisata ini karena dekat dengan perbatasan.

Kepala Desa Giri Sasak, Hamdani menuturkan spot wisata ini dirintis sejak tahun 2019 oleh pemerintah desa bersama Pokdarwis serta warga. Mereka bahu-membahu menata kawasan itu dengan menyiapkan jalur tracking dan spot swafoto. “Kami merintis tempat wisata ini bersama warga dan Pokdarwis, mulai dari penataan, pembuatan jalur tangga ke lokasi dan spot swafoto,” jelas Hamdani.

Kawasan wisata ini sangat ramai dikunjungi pengunjung. Di akhir pekan, pengunjung yang datang berkisar 300-400 orang datang berkunjung ke lokasi. Menurut Hamdani, hampir tiap hari para pengunjung datang, tidak saja dari daerah sekitar, tetapi dari berbagai daerah di luar Kecamatan Gunungsari, Kediri, Gerung, hingga Sekotong. Pengunjung dari luar Lombok Barat pun banyak berdatangan, seperti Lombok Tengah, Lombok Timur, dan Mataram. Pihak desa sementara ini hanya menarik tarif parkir untuk pengamanan kendaraan para pengunjung.

Hal ini jelas Hamdani menjadi kepuasan tersendiri baginya dan semangat bagi para remaja setempat dan anggota Pokdarwis. “Mereka bersyukur karena ini bisa menjadi aset desa kami untuk mendatangkan PADes dan menghidupkan ekonomi masyarakat,” imbuh dia.

Saat ini ada beberapa spot swafoto yang ada di dua lokasi ini. Di Bukit Leddu ada tujuh berugak, sedangkan di Batu Gendang ada 10 berugak. Untuk menambah daya tarik di dua lokasi wisata ini, pihaknya akan menyiapkan spot swafoto baru. (her)

Advertisement Jasa Pembuatan Website Profesional