Rebut Satu Emas, Juliana Selamatkan Wajah Tarung Derajat NTB

Atlet tarung derajat NTB, Juliana Dewi Amelia berpose dengan emas yang diraihnya di kelas 62,1-66 Kg di PON XX di Mimika, Papua, Selasa, 12 Oktober 2021.(Suara NTB/ist)

Mimika (Suara NTB) – Atlet tarung derajat NTB, Juliana Dewi Amelia berhasil mengamankan satu medali emas  di Pekan Olahraga Nasional (PON) XX yang berlangsung di Mimika, Selasa, 12 Oktober 2021. Medali emas itu diraih atlet asal Kabupaten Dompu ini di kelas 62,1-66 Kg usai mengalahkan atlet tarung derajat tuan rumah Papua, Darlin Aso dengan skor 3-0.

Keberhasilan Juliana meraih medali emas di event tersebut sekaligus mengamankan tradisi medali emas  tarung derajat NTB di PON. Di PON sebelumnya, NTB sudah berulangkali meraih medali emas. Terakhir di PON Jabar 2016, petarung NTB berhasil meraih dua medali emas lewat Munakip dan Kurniawan.

Iklan

“Alhamdulillah atlet kami Juliana Dewi Amelia berhasil menyumbang medali emas di kls 62,1 – 66 Kilogram putri,” ucap Pelatih Tarung Derajat NTB, Abdul Khair kepada Suara NTB.

Khair mengatakan, perolehan satu medali emas tersebut memang belum mencapai target dua emas yang dibebankan KONI NTB. Namun demikian pihaknya bersyukur atletnya masih bisa meraih satu medali emas karena sudah mampu mempertahankan tradisi tarung derajat NTB yang selalu sukses mendulang emas di PON.

Kegagalan NTB meraih dua emas di PON/2021 diakui Khair cukup beralasan, karena persiapan satu atlet NTB, Kurniawan mengalami kendala. Dimana menghadapi PON 2021, Kurniawan lebih lama latihan di luar NTB sehingga persiapan kurang maksimal. Belum lagi berat badan menjadi hambatan untuk bisa tampil maksimal. “Kurniawan memang kita targetkan meraih medali emas, tapi gagal meraih medali emas,” jelasnya.

Kegagalan Kurniawan meraih medali emas di PON diakui Khair karena memang Kurniawan lebih lama latihan di luar NTB yang mengakibatkan Kurniawan mengalami masalah dengan berat badan. Dalam hal ini saat latihan di NTB awal tahun 2021, Kurniawan lebih fokus latihan menurunkan berat badan, sehingga belum bisa maksimal meningkatkan teknik dan fisik.

Untuk diketahui, tarung derajat meloloskan enam atlet di PON, yakni Juliana, Suryati, Kurniawan, Murdani, Munawir dan Dedi Iswari. Dengan kekuatan enam atlet, mereka berhasil meraih satu emas dan tiga perunggu. Tiga perunggu diraih Suryati, Dedi Iswari dan Kurniawan.

Raih 11 Emas

Hingga Selasa, 12 Oktober 2021, kontingen  NTB tercatat telah mengantongi 26 medali, terdiri dari 11 medali emas, 8 perak dan 7 perunggu. “Medali emas  NTB sudah terkumpul  sebanyak 11 medali emas, 8 perak dan 7 perunggu,” ucap Ketua Kontingen PON NTB, H. Mori Hanafi, Selasa, 12 Oktober 2021.

Dengan total 26 medali tersebut kontingen NTB menempati peringkat 11 klasemen perolehan medali emas sementara PON XX Papua 2021. Meski jumlah medali emas NTB bertambah, namun posisi NTB turun ke posisi 11 daftar perolehan medali secara nasional.

Meski demikian kontingen NTB masih bisa menambah jumlah medali emas di ajang multi event nasional. Pasalnya masih ada sedikitnya 10 atlet  yang akan mengikuti babak final, Rabu, 13 Oktober 2021 hari ini hingga esok harinya.

Diantaranya cabang olahraga karate akan menurunkan Abdira Nadirasi di nomor kumite putri, kemudian empat petinju putra, Saputra Samada, Endang, Huswatun Hasanah dan Karmila. Selain itu juga terdapat atlet selamat putra.

Di hari selanjutnya, Kamis, 14 Oktober 2021, atlet NTB masih bertanding di nomor estafet 4×100, estafet 4×400 meter, 3.000 halang rintang dan tolak peluru putri. Kemudian satu atlet dari cabang olahraga kempo, Rini Kuriniati akan bermain di babak final randori (tarung) putri. (fan)

AdvertisementJasa Pembuatan Website Profesional