Atlet Luar Ingin Bela NTB

Andy Hadianto (Suara NTB/fan)

Mataram (Suara NTB) – Belum lama ini NTB dihebohkan dengan ancaman atlet hengkang. Namun di sisi lain tidak sedikit atlet luar NTB  yang  berprestasi  nasional ingin bela NTB di Pra-PON 2019. Misalnya atlet luar dari cabor terjun payung dan cabor menembak juga diklaim cabor ingin membela NTB di Pra-PON.

Ketua Umum KONI NTB, H. Andy Hadianto kepada Wartawan di Sekretariat KONI NTB, Rabu, 31 Juli 2019 mengatakan dirinya sangat mengapresiasi sejumlah atlet luar mau membela NTB di Pra-PON. Apalagi atlet-atlet tersebut punya prestasi di level nasional hingga internasional.

“Kami sangat senang sekali ada atlet luar yang mau bela NTB di Pra-PON. Namun pengurus cabor harus bisa pastikan atlet luar itu bisa membela NTB di PON. Jangan sampai ketika PON berlangsung atlet yang bersangkutan diprotes oleh daerah tempat domisili atlet,” ucapnya.

Pernyataan ini dilontarkan Andy untuk mengingatkan beberapa  cabor yang ingin mendatangkan atlet luar mewakili NTB di Pra-PON hingga PON 2020. Diakui Andy ada beberapa cabor yang  menawarkan atlet luar untuk bela NTB di Pra- PON  dan PON 2020, seperti terjun payung dan menembak diklaim punya atlet nasional yang ingin bela NTB di Pra-PON dan PON.

Menurut Andy, keinginan atlet luar ingin membela NTB di Pra-PON hingga PON 2020 perlu diapresiasi. Karena tanpa melakukan pembinaan jangka panjang, NTB sudah punya atlet juara nasional. Namun ditegaskan Andy bahwa proses perpindahan atlet menjelang PON tidak semudah membalik telapak tangan, karena ada aturan yang sangat ketat terkait perpindahan atlet.

“Mutasi atlet dapat dilakukan dua tahun sebelum PON. Jangan sampai atlet yang ingin membela NTB ini tak bisa main di PON karena diproses oleh daerah tempat domisili atlet,” tegas Andy.

Terkait dengan mutasi atlet tersebut, Andy mengingatkan sejumlah cabor untuk memastikan atlet-atlet luar tersebut dapat mewakili NTB di PON. Jangan sampai ujung-ujungnya NTB akan saling mengklaim atlet dengan daerah lain di PON 2020. (fan)