Tinjau Kebakaran TPA Kebon Kongok, Gubernur Instruksikan Pemadaman Api dalam 15 Hari

Gubernur NTB, H. Zulkieflimansyah bersama sejumlah pimpinan OPD meninjau kebakaran TPA Regional Kebon Kongok, 20 Oktober 2019. (Suara NTB/humasntb)

Mataram (Suara NTB) – Usai menjemput dua pelajar NTB yang berhasil meraih medali emas tingkat nasional bidang matematika dan sains, Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah meninjau Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Regional Kebon Kongok, Kecamatan Gerung, Kabupaten Lombok Barat, Minggu, 20 Oktober 2019. Orang nomor satu di NTB itu bergegas ke lokasi tersebut untuk memastikan proses penanganan kebakaran TPA berjalan lancar tanpa kendala.
Saat meninjau TPA, Gubernur mendapat laporan bahwa luas area tumpukan sampah TPA Regional Kebon Kongok sekitar 5 hektare dan lahan yang terbakar sekarang sudah mencapai 4 hektare. Terbakarnya lahan TPA ini menyebabkan pembuangan sampah dari Kota Mataram dan Lobar terganggu.

Pemprov NTB terus berupaya agar kebakaran tidak meluas sehingga mengganggu aktivitas masyarakat di sekitar TPA. Untuk mendukung penanganan ini, Pemprov melalui BPBD dan Dinas LHK NTB melaksanakan segala cara untuk memadamkan api, mulai dari mengerahkan mobil pemadam kebakaran, mobil tangki air dan dum truck pengangkut tanah.

Penanganan kebakaran dilakukan secara bertahap per blok dari 17 blok yang ada. Penanganan yang dilakukan saat ini adalah dengan sistem siram -timbun tanah atau landfilling. Hal ini dilakukan untuk memutus

rantai oksigen dan persiapan blok untuk menerima sampah dari Kota Mataram dan Lombok Barat yang mulai menumpuk.

Untuk menangani satu blok yang luasnya sekitar 3000 m2, dalam dua hari, atau sekitar 2×10 jam, diperlukan satu unit bulldozer besar. Alat ini diperlukan untuk meratakan sampah yang ada agar mudah dipadamkan. Selain itu, BPBD mengerahkan empat unit excavator, satu unit untuk mengurai sampah dan tiga unit mengisi dump truck dengan tanah. BPBD juga mengerahkan dua mobil pemadam kebakaran, empat truck tangki air, dan 10 dump truck.

Dengan sistem ini, kebakaran lahan ini tidak meluas dan perlahan mulai mengecil. Pantauan langsung di lapangan juga menunjukkan kepulan asap sudah semakin menurun seiring kerja keras pemerintah bersama stakeholder terkait.

Gubernur menginstruksikan agar penanganan kebakaran ini bisa dipercepat yaitu cukup 15 hari saja dengan penambahan alat-alat berat dan tenaga di lapangan.“Terima kasih kepada teman-taman yang begadang siang malam memadamkan api yang terus menyala,” ungkap Gubernur.

Ia yakin, dengan kerja keras seluruh unsur, masalah ini akan segera bisa di atasi. Terutama Pemda Kota Mataram dan Kabupaten Lombok Barat yang terus berkordinasi bersama untuk tugas yang tidak sederhana ini. (nas)