NTB Siapkan Pernyataan Sikap untuk Kondisi Papua

Kepala Bakesbangpoldagri NTB, H. Lalu Syafi’i, berfoto bersama perwakilan lembaga dan tokoh masyarakat seusai menandatangani surat pernyataan sebagai respon terhadap kondisi Papua (Suara NTB/bay)

Mataram (Suara NTB) – Badan Kesatuan Bangsa, Politik Dalam Negeri (Bakesbangpoldagri) NTB menyusun pernyataan sikap bersama perwakilan lembaga dan tokoh masyarakat terkait konflik yang terjadi di Papua, Selasa, 3 September 2019. Kepala Bakesbagpoldagri NTB, Drs. H. Lalu Syafi’i, MM menegaskan bahwa langkah tersebut perlu diambil untuk menjamin rasa aman bagi warga Papua yang ada di NTB.

“Kita turut bersedih karena Papua adalah saudara kita. Bagian tanah air yang harus kita jaga, rawat dan cintai,” ujar Syafi’i ditemui seuasi penandataganan pernyataan sikap di Kantor Bakesbangpoldagri NTB. Saat ini pihaknya tengah mencoba untuk mengumpulkan warga Papua yang ada di NTB guna mendengar keluhan mereka.

Ditegaskan Syafi’i seluruh pihak yang menandatangani surat pernyataan sikap tersebut delah berkomitmen untuk menjamin keselamatan warga Papua di NTB. “Kita harus bersikap, kita harus menyuarakan suara hati, kita harus menyampaikan kehendak bersama bahwa kita benar-benar mencintai Papua,” ujarnya.

Disebut Syafi’i warga Papua yang ada di NTB hampir mencapai 200 orang. Jumlah itu didominasi oleh mahasiswa di beberapa Universitas di Kota Mataram, IPDN, dan beberapa tinggal di NTB dalam rangka bekerja.

Syafi’i juga menerangkan bahwa pihaknya mencoba melakukan pendekatan secara keagamaan. Yaitu dengan melibatkan tokoh-tokoh agama seperti Kristen dan Islam untuk menyisipkan pesan damai dan persatuan dalam khotbah mereka yang dihadiri oleh warga Papua di NTB.

Baca juga:  153 Warga NTB Berhasil Dievakuasi ke Jayapura

Selain itu, pihak kampus yang menaungi mahasiswa Papua sebagai kelompok dominan warga Papua di NTB diharapkan juga melakukan pendekatan aktif. Dengan begitu, diharapkan dapat mencegah provokasi dalam bentuk apapun. “Mereka tetap saudara kita sehingga kita akan jaga mereka untuk keutuhan NKRI,” tegas Syafi’i.

Pernyataan sikap yang disusun Bakesbangpoldagri NTB sendiri berisi empat poin. Yaitu masyarakat Papua adalah saudara yang sangat dicintai dan dibangakan, bersama-sama akan menjaga keselamatan warga Papua yang tengah bekerja atau menuntut ilmu di NTB, mengajak semua elemen masyarakat  untuk tetap dalam persatuan, serta mendukung sepenuhnya agar Papua tetap terjaga kedamaian dalam cinta kasih. Beberapa orang yang telah menandatangani surat pernyataan sikap itu sendiri adalah Kepala Bakesbangpoldagri NTB, Ketua MUI NTB, Ketua FKUB NTB, Ketua Dekenat NTB, Ketua PGI NTB, Wakil Rektor III Unram, dan Drs. H. Lalu Syafri, MM.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan alumni Universitas Mataram (Unram), Muhammad Natsir, yang turut hadir dalam penandatanganan surat pernyataan sikap itu menerangkan bahwa di Unram sampai saat ini ada 102 mahasiswa yang berasal dari Papua. “Mereka masih semangat, masih terus melaksanakan kegiatan akademiknya,” ujarnya ditemui seusai penandatanganan.

Baca juga:  153 Warga NTB Berhasil Dievakuasi ke Jayapura

Diterangkan Natsir bahwa mahasiswa Papua yang ada di Unram adalah orang-orang yang sopan, baik dan ramah. Sebelumnya Natsir sendiri telah mengadakan pertemuan dengan mahasiswa Papua guna mendengar keluh-kesah mereka. “Saya undang di ruangan untuk makan bersama, mereka terbuka,” ujarnya.

Dalam pertemuan itu, didapati bahwa beberapa oknum mencoba melakukan kontak dan memprovokasi mahasiswa Papua yang ada di NTB. “Karena ada peristiwa di Papua, mereka dihubungi oleh pihak tertentu yang mereka tidak kenal,” ujar Natsir. Walaupun begitu, disebutnya seluruh mahasiswa itu menolak provokasi tersebut.

Sebelumnya Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah, SE. M.Sc., juga menekankan bahwa warga Papua yang ada di NTB merupakan tanggungjawab bersama dan akan dijamin keselamatannya. “Kita juga di sini ada mahasiswa (asal) Papua juga. Kita memastikan pada mereka bahwa kondisi di NTB aman. Tidak usah khawatir,” ujar Gubernur, Senin (2/9).

Selain itu, Gubernur juga menyatakan akan segera menyusun jadwal pertemuan dengan warga Papua yang ada di NTB. Hal tersebut untuk membuktikan bahwa warga Papua di NTB tidak dibeda-bedakan dengan warga yang lain. “Kita akan bertemu dan bersilaturahmi. Kalau ada harapan dan keinginan kita dengarkan,” pungkas Gubernur. (bay)