‘’The Spirit of Lombok-Sumbawa’’, NTB Targetkan 4 Juta Wisatawan

Menpar Arief Yahya bersama Gubernur NTB, H. Zulkieflimansyah, meluncurkan Calender of Event (CoE) 2019 NTB di Bandara Soetta Tangerang, Sabtu, 29 Desember 2018. (son/kmb)

Jakarta (Suara NTB) –  Menpar Arief Yahya bersama Gubernur NTB, Dr.H. Zulkieflimansyah, SE.M.Sc meluncurkan Calender of Event (CoE) 2019 NTB di Bandara Soetta Tangerang, Sabtu, 29 Desember 2017. Dengan mengusung tema The Spirit of Lombok -Sumbawa, akan ada 18 event di tahun 2019  dan empat diantaranya masuk dalam Top 100 CoE Nasional.

Keempat event CoE 2019 Nasional adalah Pesona Bau Nyale, Festival Pesona Tambora, Festival Pesona Moyo dan Pesona Khazanah Ramadan. Sedangkan event CoE Lombok 2018 lainnya adalah Lombok Sumbawa Great Sale, Rinjanin100, Tour De Lombok Mandalika, Festival Pesona Senggigi, Bulan Pesona Lombok Sumbawa dan beberapa event menarik lainnya.

Menpar Arief menyebut, event ini mengawali launching event oleh provinsi di seluruh Indonesia. ‘’Top-3 important message dalam menggelar event, yaitu gunakan standar event internasional, sesuai arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), agar persiapan harus benar-benar matang dilakukan dari jauh-jauh hari. Tetapkan kurator event, management dan promosi terukur, sehingga penyajian CoE jadi contoh untuk event lainnya,’’ ujar Menpar.

Baca juga:  PGS Masuk ‘’Calendar of Event’’ BPLS 2019

Terkait posisi NTB sebagai salah satu destinasi halal terbaik dunia. Menpar Arief Yahya juga menyampaikan 4 juta target wisatawan ke NTB pada 2019 yaitu 2 juta untuk wisman dan 2 juta untuk wisnus. Bahkan, Indonesia Muslim Travel Index (IMTI)  yang menempatkan NTB menjadi destinasi nomor satu untuk mendongkrak potensi Indonesia agar menduduki posisi pertama di Global Muslim Travel Index (GMTI) setelah Aceh dan Jakarta.

‘’Ini penghargaan tertinggi untuk NTB. Karena yang menilai adalah Crescent Rating dan Mastercard yang menjadi acuan index yang paling komprehensif untuk mengukur kualitas dan kuantitas wisata halal di berbagai negara. Tak heran tahun 2016, NTB berhasil meraih the best halal destination,’’ ujar Menpar.

Point terakhir, lanjut Menpar Arief, adalah pemulihan NTB pascagempa bumi pada awal Agustus 2018 lalu yang masih terus berjalan. Program trauma healing untuk SDM pariwisata di NTB juga terus berlanjut dan diharapkan pada awal April 2019 sudah pulih sepenuhnya.

‘’Terkait destinasi, diharapkan pada bulan Maret 2019 bisa selesai dan April sudah full recovery. Yang paling utama adalah normalisasi penerbangan. Saat ini kita sedang membangun kepercayaan itu kembali. Siapa saja yang terbang ke Lombok kita bantu dan beri intensive dan di promosikan, saya pastikan Lombok akan kembali dengan cepat. Karena gubernurnya komit,’’ puji Menpar.

Baca juga:  Konsep Promosi Pariwisata BPPD NTB Dipertanyakan

Gubernur NTB, H. Zulkieflimansyah juga menjelaskan bahwa pihaknya bersemangat menyongsong tahun 2019. Terlebih 4 juta wisatawan jadi target di tahun mendatang. ‘’Kami optimis 4 juta wisatawan bisa datang ke NTB tahun depan. Namun sehebat apa pun promosi yang kita lakukan, sehebat apapun event yang digelar, harus didukung aksesibilitas atau konektivitas,’’ ujar Dr.Zul.

Pemerintah NTB juga berharap kepada maskapai Garuda Indonesia untuk menambah frekuensi penerbangan menuju Lombok. Saat ini terdapat 6 penerbangan Garuda Indonesia yaitu dua kali penerbangan langsung dari Bali dan 4 penerbangan langsung dari Jakarta.

‘’Tahun depan ditargetkan 10 penerbangan langsung dari Bali. Jadi kami harap setiap hari atau interval 2 jam terdapat penerbangan menuju Lombok,’’ harap Gubernur NTB.  (son/kmb)