NTB Role Model Kerukunan Beragama di Indonesia

Menag, H. Fachrul Razi didampingi Gubernur NTB, H. Zulkieflimansyah saat mengunjungi Masjid Hubbul Wathan Islamic Center, Rabu, 16 Desember 2020. (Suara NTB/nas)

Mataram (Suara NTB) – NTB merupakan provinsi yang menjadi role model kerukunan umat beragama di Indonesia. NTB menjadi contoh bagaimana membangun kerukunan umat beragama di Indonesia.

Demikian disampaikan, Menteri Agama (Menag) RI, Jenderal TNI (Purn) H. Fachrul Razi, S.I.P., S.H., M.H., saat meninjau Masjid Hubbul Wathan Islamic Center, Rabu, 16 Desember 2020. Menag didampingi Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah, S.E., M.Sc dan Kepala Kanwil Kemenag NTB, Dr. KH. Zaidi Abdad, M.Ag.

‘’Oleh karena itu saya berpesan, ini dijaga, ditingkatkan dan sebarluaskan di wilayah-wilayah lain di Indonesia. Saya ucapkan selamat ulang tahun untuk NTB ke- 62. Semoga NTB terus maju,’’ ujarnya.

Menurut Fachrul, kerukunan umat beragama di NTB sudah bukan menjadi masalah. Sehingga, ia menyarankan pembangunan toleransi antarumat beragama di NTB perlu disebarkan ke seluruh nusantara tentang bagaimana membangun kerukunan umat beragama.

Menag mengatakan, salah satu contoh yang baik dari NTB, yaitu pendirian Bank NTB Syariah. Meskipun bank milik daerah tersebut merupakan bank syariah, tetapi pegawainya banyak dari non muslim.

‘’Selalu saya contohkan, seperti Bank Syariah NTB. Selalu saya angkat setiap memberikan pembekalan di mana-mana,’’ ucapnya.

Dalam kunjungan kerja ke NTB, Menag melakukan peresmian Institut Agama Hindu Negeri (IAHN) Gde Pudja Mataram. Kemudian, melakukan silaturahmi dengan tokoh agama, tokoh masyarakat dan ASN lingkup Kanwil Kemenag NTB.

Setelah itu, Menag juga berkesempatan melihat atau berkunjung ke Masjid Hubbul Wathan Islamic Center. Di sana, Menag sempat melakukan salat sunnah bersama Kepala Kanwil Kemenag NTB.

Terkait dukungan Kemenag RI untuk pengembangan Masjid Hubbul Wathan Islamic Center. Menag mengatakan pihaknya nanti akan menerima masukan, apa saja yang bisa disupport oleh Kemenag.

‘’Karena kan kita merawat masjid itu ada 800 ribuan jumlahnya. Tapi tentu saja, setiap yang membutuhkan kita usahakan bantu,’’ katanya. (nas)