NTB Membidik Tuan Rumah PON 2028

H. Zulkieflimansyah. (Suara NTB/ist)

Mataram (Suara NTB) – Meskipun target 17 medali emas tidak tercapai. Namun, Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah, S.E., M.Sc, menyatakan prestasi yang ditorehkan atlet-atlet NTB di PON Papua sangat luar biasa.

Usai perhelatan PON Papua, NTB akan bergegas mempersiapkan atlet-atlet untuk menghadapi PON tahun 2024 di Aceh – Sumatera Utara (Sumut). Selain itu, NTB bersama NTT juga sedang berjuang menjadi tuan rumah PON tahun 2028.

Iklan

“Prestasi atlet PON NTB mantap, luar biasa. Setelah saya ke Papua, Bu Wagub juga ke sana menyemangati atlet-atlet kita. Karena memang kalau kita datang, ada kegairahan baru,” kata Gubernur dikonfirmasi di Mataram terkait prestasi atlet NTB di PON Papua, pekan kemarin.

Gubernur mengatakan kekompakan yang sudah terbangun akan terus ditingkatkan untuk persiapan  pembinaan terhadap atlet-atlet NTB menghadapi PON di Aceh – Sumut tahun 2024. Menurut Gubernur, sebenarnya atlet-atlet NTB dapat menyumbangkan lebih banyak medali emas.

“Karena saya lihat kemarin, ada sebenarnya kita menang. Anak-anak NTB memang dahsyat,” ucapnya.

Gubernur menambahkan, atlet-atlet yang berhasil menyumbangkan medali untuk NTB di PON Papua akan mendapatkan apresiasi dari Pemerintah Daerah. Untuk peraih medali emas akan mendapatkan bonus sebesar Rp300 juta.

Selain itu, kata Gubernur yang biasa disapa Bang Zul ini, Pemda juga akan memberikan apresiasi kepada pelatih dan atlet-atlet lainya yang telah berjuang di PON Papua.

“Yang menang itu harus dikasih apresiasi juga. Supaya tidak kecewa untuk menyemangati semua. Tentu nanti ada pelatih juga. Yang tidak dapat medali, sedang diupayakan,” kata Bang Zul.

Setelah PON Papua, lanjut Bang Zul, NTB bersama dengan NTT akan berjuang menjadi tuan rumah PON tahun 2028. Karena tuan rumah PON tahun 2024 sudah ditetapkan, yaitu Aceh dan Sumut. “Pak Menpora menawarkan NTB dan NTT harus bidding PON 2028. Supaya 2028 jadi tuan rumah PON bersama NTT,” ungkapnya.

Dengan menjadi tuan rumah PON, NTB dan NTT pasti akan mendapatkan tambahan pembangunan fasilitas olahraga. Seperti Papua, banyak fasilitas olahraga yang dibangun Pemerintah Pusat di provinsi paling timur Indonesia tersebut.

Bang Zul menegaskan, NTB dan NTT sangat siap menjadi tuan rumah PON 2028. Dengan menjadi tuan rumah bersama, maka setengah pertandingan atau perlombaan dilaksanakan di NTB, dan setengahnya lagi di NTT.

“Kalau Papua bisa, kita juga bisa. MotoGP saja kita bisa. Makanya kita harus bidding untuk jadi tuan rumah PON 2028. Kita harus berjuang bersama NTT,” tandas Bang Zul. (nas)

Advertisement Jasa Pembuatan Website Profesional