Mori Tetap Pantau Latihan Atlet PON

Tampak Ketua Pelatda PON NTB Gemilang, Mori Hanafi (kiri) didampingi rekan sesama panitia Pelatda PON, M. Nur Haedin dan H. Haryoto AZ sedang memantau atlet catur latihan  di Wisama Atlet Batu Layar, Lobar, Selasa, 14 Juli 2021.(Suara NTB/ist)

Mataram (Suara NTB) – Ketua Kontingen PON NTB, H. Mori Hanafi memantau kegiatan latihan atlet Pelatda PON NTB di  Wilayah Senggigi Lombok Barat (Lobar), Selasa, 13 Juli 2021. Pada kesempatan itu ia meminta atlet untuk tetap latihan meski saat ini pemerintah provinsi NTB sedang melakukan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Informasi yang diterima Suara NTB di lokasi, Mori Hanafi yang juga selaku komandan Pemusatan Latihan Daerah (Pelatda) PON NTB Gemilang memantau semua atlet PON yang tengah melaksanakan kegiatan latihan di NTB khususnya di Pulau Lombok.  Pada pemantauan hari pertama Mori memantau kegiatan latihan atlet di Wilayah Batu Layar Senggigi Lombok Barat (Lobar), selanjutnya akan memantau atlet yang latihan di GOR 17 Desember Turide Mataram.

Iklan

“Kemarin pak Mori memantau latihan atlet yang ada di Batu Layar Senggigi Lobar. Di sana ada atlet muay thai, kempo, catur yang latihan,” ucap Wakil Ketua KONI NTB, M. Haryoto yang ikut mendampingi Mori Hanafi kepada Suara NTB, Rabu, 14 Juli 2021.

Ketua Kontingen PON NTB, H. Mori Hanafi mengatakan atlet PON NTB harus tetap latihan. Pasalnya pelaksanaan PON XX di Papua tahun 2021 tinggal dua bulan lagi, sehingga atlet harus tetap latihan guna meningkatkan stamina fisik dan teknik. “Kita menghormati adanya PPKM ini, namun demikian kita tetap perintahkan atlet untuk tetap latihan,” ucapnya.

Menurut Mori, kegiatan latihan atlet PON tak boleh dihentikan, pasalnya dapat berpengaruh pada penurunan performance atlet. Oleh karena itu ia mengharuskan atlet untuk tetap latihan meski saat ini pemerintah sedang melakukan PPKM.

Diakuinya bahwa selama PPKM di NTB pihaknya akan meminta  dukungan pemprov NTB  supaya dapat memberikan kemudahan kepada  atlet-atlet unggulan  NTB yang tengah latihan persiapan  menghadapi Pekan Olahraga Nasional (PON)  XX di Papua bulan Oktober tahun 2021.

“Kita akan bersurat ke pemerintah daerah untuk memperbolehkan atlet latihan di GOR. Dan kita tetap perintahkan atlet  latihan seperti biasa, karena kalau berhenti latihan bisa mengurangi performance atlet,” jelasnya. (fan)

Advertisement Jasa Pembuatan Website Profesional