KPK Perpanjang Penahanan Tiga Tersangka Suap Izin WNA

Kuasa hukum Kurniadie, Imam Sofian saat berada di gedung KPK  untuk menandatangani perpanjangan penahanan. (Suara NTB/ist) 

Mataram (Suara NTB) – KPK memperpanjang masa penahanan penahanan mantan Kepala Imigrasi Kelas I Mataram, Kurniadie, SH.,MH, terhitung  hingga 40 hari kedepan. Alasannya masih ada agenda pemeriksaan saksi saksi tambahan.   Selain Kurniadie,  dua tersangka lainnya juga diperpanjang untuk waktu yang sama.

Untuk proses perpanjangan penahanan itu, KPK memanggil tim kuasa hukum untuk menandatangani berita acara. Imam Sofian, SH, MH, kuasa hukum Kurniadie mendatangi gedung merah putih KPK pukul 10.30 Wita.

“Tadi (kemarin, red), saya mendatangi gedung  KPK Pukul 10.30 Wita untuk mendampingi proses perpanjangan penahanan klien saya Pak Kurniadie,” kata Imam Sofian kepada Suara NTB.

Perpanjangan penahanan, kata dia, berlaku hingga 40 hari kedepan sejak ditanda tangani. KPK beralasan, masih ada yang harus didalami, seperti keterangan saksi saksi tambahan. Lembaga antirasuah itu juga sedang melengkapi dokumen untuk persiapan tahap penuntutan.

Baca juga:  Masa Penahanan Kurniadie Diperpanjang

“Jadi KPK menganggap pemeriksaan  belum selesai, sehingga memerlukan pemeriksaan lagi,” kata Imam Sofian.  Diperkirakannya, Kurniadie akan diperiksa sebagai tersangka pekan depan, masih terkait dugaan suap perpanjangan izin WNA.

Pemeriksaan sebelumnya sudah dilakukan terhadap Kurniadie, beberapa hari setelah ditetapkan  sebagai tersangka.  Namun ia mencermati, KPK masih membutuhkan pemeriksaan ulang Kurniadi.

Terpisah, juru bicara KPK Febri Diansyah membenarkan saat dikonfirmasi soal perpanjangan penahanan ini.

“Hari  ini dilakukan perpanjangan penahanan selama 40 hari, dimulai tanggal 17 Juni 2019 sampai 26 Juli 2019 untuk tiga tersangka TPK (tindak pidana koruspi) suap terkait dengan penanganan perkara penyalahgunaan izin tinggal di Lingkungan Kantor Imigrasi Nusa Tenggara Barat Tahun 2019,” kata Febri Diansyah kepada Suara NTB via pesan instan.

Baca juga:  Siasat Liliana Setor Suap Rp1,2 Miliar untuk Pejabat Imigrasi Mataram

Disebutnya,  tiga tersangka itu,  LIL selaku Direktur PT Wisata Bahagia Indonesia dengan peran penyuap,   KUR menjabat mantan Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Mataram dan YRI (mantan Penyidik PNS Kantor Imigrasi Kelas I Mataram. Keduanya diduga penerima siap.

Dalam kasus ini, KPK menetapkan tiga tersangka dugaan gratifikasi penghentian penyidikan kasus penyalahgunaan izin tinggal dua WNA pengelola Wyndham Sundancer Resort Lombok. KPK menemukan modus baru pemberian sebesar Rp1,2 miliar terkait penghentian kasus tersebut.

Mereka yang ditetapkan sebagai tersangka itu antara lain, mantan Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Mataram Kurniadie, mantan Kepala Seksi Intelijen dan Penindakan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas I Mataram Yusriansyah Fazrin  dan Direktur PT Wisata Bahagia Indonesia Liliana Hidayat, pengelola Wyndham Sundancer Resort Lombok. (ars)