Bulog Tolak Beras Impor Masuk NTB

Ilustrasi Cadangan beras di Gudang Bulog di NTB (Suara NTB/dok)

Mataram (Suara NTB) – Perum Bulog Divisi Regional (Divre) NTB tegas menyatakan menolak beras masuk ke NTB. baik beras yang diimpor dari luar negeri, maupun beras-beras dari provinsi lainnya di Indonesia.

Penegasan ini disampaikan Kepala Perum Bulog Divre NTB, Ramlan UE di ruang kerjanya Kamis, 20 September 2018 kemarin. Seperti diketahui, Indonesia tengah heboh dengan pro kontra rencana impor beras. Kementerian Perdagangan ngotot impor, di satu sisi Direksi Bulog menolak keras impor mengingat cadangan beras nasional masih cukup hingga setahun ke depan.

“Kita sudah sepakat tidak boleh ada beras luar masuk NTB. Pemerintah daerah juga tegas soal ini,” demikian Ramlan.

Komitmen ini juga diperkuat melihat cadangan beras milik Bulog NTB saat ini. Ketersediaan di gudang aman hingga 13,8 bulan ke depan.

Tidak saja menolak beras masuk NTB. Bulog NTB juga tak menyediakan ruang untuk menampung beras impor masuk ke gudang-gudangnya yang tersebar sebanyak 16 unit di NTB. Ramlan juga beralasan, ketersediaan beras di dalam daerah cukup tinggi.

Tentunya serapan akan terganggu, bilamana gudang-gudang ini diisi oleh beras produksi luar. Saat ini stok di gudang Bulog jika dihitung dari rata-rata kebutuhan bulanan NTB sebanyak 6.000 ton, dikali kekuatan cadangan hingga 13,8 bulan ke depan. Total stok dalam perhitungan mencapai 82.000 ton.

Ramlan  mengatakan, tahun ini Perum Bulog Divre NTB mendapatkan jatah serapan 150.000 ton setara beras. Hingga saat ini serapannya telah mencapai 110.000 ton. Dengan besarnya cadangan beras ini, Bulog pusat memberikan lampu hijau pengiriman beras NTB ke provinsi tetangganya.

Move beras Bulog Divre NTB 18.900 ton. Tujuan Provinsi NTT sebanyak 16.350 ton dan Provinsi Bali 2.550 ton. Masih ada rencana move ke luar lagi ke NTT 4.000 ton.

  Diversifikasi dan Keamanan Pangan Juga Jadi Fokus Pembahasan di Forum ASAFF

“Karena itulah tentu tidak mungkin kita menampung beras di gudang kita. Apalagi mendatangkan beras dari luar,” demikian Ramlan. (bul)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here