Momentum Hardiknas, HK Jasa Raharja Bangun Kesadaran Tertib Lalu Lintas Pelajar Melalui Guru se-NTB

0

MATARAM – Masih dalam suasana Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) yang jatuh pada tanggal 2 Mei setiap tahunnya, PT Jasa Raharja melalui Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) menyelenggarakan Diseminasi Model Integrasi Pendidikan Lalu Lintas.

Kegiatan yang diselenggarakan pada hari Rabu (8/5/2024) di Lombok Raya Hotel itu melibatkan para guru se-Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang mengajar mulai dari tingkat SD/MI, SMP/MTs dan SMA,/SMK/MA.

Kegiatan ini diharapkan dapat menekan angka kecelakaan yang melibatkan kalangan remaja atau Gen Z di jalan raya, melalui penumbuhan kesadaran dan perilaku tertib berlalulintas.

Plt Direktur Hubungan Kelembagaan PT Jasa Raharja, Dewi Aryani Suzana menegaskan PT Jasa Raharja sebagai BUMN turut serta membantu pemerintah untuk mengedukasi masyarakat untuk menjaga keselamatan berlalu lintas di jalan raya melalui program edukasi keselamatan. Tak terkecuali kalangan Gen Z yang menempati urutan pertama angka kecelakaan di jalan raya.

“Lewat program TJSL Kami mengedukasi masyarakat untuk tertib berlalu lintas melalui program edukasi keselamatan di jalan raya salah satunya lewat program keselamatan berlalu lintas sejak dini.,” tutur Dewi, Rabu (8/5/2024).

Dilibatkannya para guru dalam kegiatan ini dengan harapan mampu mentransfer ilmu pengetahuan yang mereka dapat ke dalam ruang kelas masing-masing. Para guru, harap Dewi, dapat menerjemahkan materi yang didapat pada kegiatan ini kepada para siswa, dengan tujuan mereka kelak akan menjadi pelopor keselamatan berlalu lintas.

“Keselamatan dalam berkendara bukan hanya soal keberuntungan semata. Tetapi juga soal perilaku akan pentingnya tertib lalu lintas. Kesadaran tertib lalu lintas dapat dibangun, sehingga ia menjadi kebiasaan dan perilaku yang melekat dalam kehidupan sehari-hari,” kata Dewi.

Kepala Divisi ESG dan Kelembagaan PT Jasa Raharja, Radito Risangadi mengungkapkan, pihaknya amat concern terhadap ketertiban berlalu lintas di jalan raya. Dikatakannya, keselamatan dalam berkendara merupakan hal yang ingin disasar melalui kegiatan ini. Kendati begitu, Radito menegaskan jika tanggung jawab menciptakan tertib lalu lintas ini menjadi tanggung jawab kita bersama.

“Kalangan Gen Z atau remaja yang mayoritas terdiri daru pelajar, menempati posisi tertinggi sebagai korban kecelakaan. Melalui kegiatan ini, diharapkan para guru mampu memberikan pembekalan wawasan dan pengetahuan di sekolah masing-masing, sehingga Gen Z mampu menjadi pelopor keselamatan dalam usaha mencapai target zero accident,” harap Radito.

Nantinya, Radito berharap para guru dapat menerjemahkan materi keselamatan lalu lintas ini dengan baik. Melalui materi mata pelajaran Pancasila dalam kurikulum baru, Radito berharap target untuk menciptakan kondisi tertib lalu lintas dapat tercapai.

“Nantinya, para guru dapat memberikan materi tertib berlalulintas kepada para siswa di masing-masing sekolah melalui mata pelajaran Pancasila dalam kurikulum baru. Dengan begitu, kami berharap para siswa dapat memahami materi pelajaran tersebut, sehingga timbul kesadaran tertib berlalulintas di jalan raya,” ujar Radito.

Direktur Keamanan dan Keselamatan Korlantas Polri, Brigjen Pol Bakharuddin Muhammad Syah menjelaskan, edukasi ini penting untuk menciptakan keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas, agar situasi dan kondisi penggunaan lalu lintas dirasa baik dengan atau tanpa kendaraan.

“Tentu kami berharap melalui kegiatan ini nantinya, akan tertanam sikap disiplin sedini mungkin, sehingga diharapkan para pelajar atau Gen Z ini menjadi pelopor keselamatan berlalu lintas bagi orang di sekitarnya,” harap Bakharuddin.

Dikatakannya, ketika tercipta suasana berlalulintas yang baik dan benar, maka masyarakat di jalan raya akan merasa aman karena terbebas dari rasa ketakutan, adanya ancaman hambatan maupun gangguan saat berkendara. Bakharuddin menerangkan pentingnya penanaman kepedulian dan kesadaran tertib lalu lintas sedini mungkin. Sebab, kata Bakharuddin, angka kecelakaan yang melibatkan kalangan pelajar atau Ge Z, setiap tahunnya terus bertambah.

Bakharuddin mengambil contoh data angka kecelakaan di seluruh Indonesia mulai tanggal 1 hingga 21 Agustus 2023. Selama kurun waktu itu, Bakharuddin menerangkan jika Polri menangani sebanyak 7.180 kecelakaan lalu lintas.

“Sebanyak 42.080 orang terlibat sebagai pengemudi saat kecelakaan. Mirisnya, sebanyak 6.004 pengemudi masih berusia di bawah 17 tahun, atau kurang lebih 14,3 persen dari jumlah tersebut,” terang Bakharuddin.

Kecelakaan tersebut, Bakharuddin melanjutkan, pada akhirnya mengakibatkan 782 orang meninggal, 9.053 orang luka ringan dan 779 orang luka berat.

Di sisi lain, Kepala Dinas Pendidikan & Kebudayaan Provinsi NTB H. Aidy Furqan menyambut baik kegiatan ini. Menurutnya, kemampuan untuk menciptakan kondisi dan situasi tertib berlalulintas harus diemban semua pihak. Guru, kata dia, sebagai orang yang memberi pengetahuan dan wawasan kepada siswa, memiliki tanggung jawab yang besar agar dapat mentransformasikan nilai dan pelajaran yang dapat diambil dalam kegiatan ini.

“Tujuannya, agar dapat menekan angka kecelakaan lalu lintas yang melibatkan pelajar. Tentu saja kegiatan ini kami sambut baik, dengan harapan agar dapat mencapai target yang diinginkan, yakni dapat menciptakan tertib lalu lintas dan menekan angka kecelakaan menjadi zero accident,” harap Aidy.

Aidy berharap materi yang didapat pada kegiatan diseminasi ini dapat menjadi pedoman bagi para guru untuk dapat diajarkan di sekolah masing-masing. Dengan begitu, Aidy berharap keselamatan dan tertib berlalulintas di jalan raya akan tercipta, ketika para pelajar telah menjadikan hal tersebut sebagai kegiatan sehari-hari yang nantinya terus dievaluasi oleh para guru.

“Ketika para guru dapat menerjemahkan materi ini dengan baik ke dalam ruang-ruang kelas dan melakukan monitoring dengan baik, kita yakin para siswa akan dapat mempedomani materi keselamatan lalu lintas ini, sehingga akan menjadi kebiasaan yang diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari,” harap Aidy.

Pada kesempatan itu, PT Jasa Raharja melalui Kepala Cabang PT Jasa Raharja NTB Dicky Syiwa Permadi menyerahkan plakat kepada Dirlantas Polda NTB dan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Pemprov NTB. Juga dilakukan penyerahan buku keselamatan lalu lintas dan penyematan pin pelopor keselamatan berlalu lintas.(ham)