SPLU PLN Menggeliatkan Ekonomi Mikro di Pulau Lombok Selama Ramadan

0

Mataram (Suara NTB)-Bulan suci Ramadan memberikan dampak positif bagi pedagang kecil di Pulau Lombok, berkat penggunaan listrik dari Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) milik PLN.
Keramaian yang meningkat terutama menjelang waktu berbuka dan setelah shalat tarawih menjadi momen penting bagi pedagang kecil di berbagai tempat di Pulau Lombok.

Nurhayati, seorang pedagang di Taman Sangkareang, mengungkapkan manfaat dari penggunaan listrik SPLU PLN, “Alhamdulillah, hampir semua pedagang disini menggunakan listrik dari SPLU ini, banyak sekali manfaat yang kami rasakan, yang pertama pengoperasiannya sangat mudah dan yang kedua juga murah, rata-rata dalam sebulan kami hanya mengeluarkan kebutuhan listrik kira-kira 50 ribu, dan dengan adanya listrik dari PLN mampu meningkatkan omset penjualan kami”, ucap Nurhayati.

Siti Aminah, pedagang di Teras Udayana, juga merasakan manfaat SPLU PLN.
“Jelas kami sangat terbantu, apalagi saat bulan ramadan seperti ini, otomatis keramaian yang biasanya hanya saat weekend, tapi sekarang hampir tiap hari ramai mulai pukul 4 sore sampai dengan pukul 10 malam, dan tentu saja listrik jadi kebutuhan utama bagi kami saat berjualan”, kata Aminah.

Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) merupakan salah satu terobosan dari PLN dalam melayani kelistrikan secara ringkas dan transparan, fleksibilitas dari SPLU ini juga mampu menghidupkan roda perekonomian bagi masyarakat di Pulau Lombok, utamanya saat bulan Ramadan. Tidak hanya itu, SPLU ini juga mampu meminimalisir penggunaan listrik secara ilegal yang kerap terjadi di masyarakat.

Sudjarwo, General Manager PLN Unit Induk Wilayah NTB menyatakan komitmennya dalam memberikan solusi layanan kelistrikan bagi masyarakat.
“PLN memberikan beberapa pilihan bagi masyarakat untuk menikmati listrik, salah satunya melalui penggunaan SPLU yang terpasang di tempat-tempat umum. SPLU ini memberikan kemudahan penggunaan dengan biaya yang relatif terjangkau bagi pengusaha mikro serta faktor resiko yang sangat aman”, ujarnya.

“SPLU PLN memiliki peran yang penting dalam mendukung pertumbuhan ekonomi mikro di Pulau Lombok, terutama selama bulan Ramadan. Kami terus berkomitmen untuk menyediakan layanan kelistrikan yang handal dan berkualitas bagi masyarakat di NTB”, tambahnya.

Hingga saat ini, 62 SPLU telah tersebar di Pulau Lombok dan sekitar 85% dari jumlah tersebut sangat produktif digunakan oleh masyarakat umum.
PLN terus berkomitmen untuk memberikan layanan kelistrikan yang andal dan berkualitas serta mendukung peningkatan perekonomian di Nusa Tenggara Barat, sesuai dengan visi PLN sebagai nomor satu pilihan pelanggan di Provinsi NTB.(bul)