Agrovoltaic di PLTS Terbesar Agrovoltaic di PLTS Terbesar Indonesia Siap Diwujudkan

Sumbawa Besar (Suara NTB) – UTS sejauh ini telah menunjukan keseriusan dalam upaya menciptakan solusi terkait isu lingkungan dan lainnya. Bentuk konkretnya dengan melakukan kunjungan kerja ke PT MedcoEnergi Power di Kecamatan Sekongkang Kabupaten Sumbawa Barat.

Rektor UTS Chairul Hudaya Ph.D didampingi oleh Dekan Fakultas Teknologi Pertanian Chairul Anam Afgani, M.P, Ketua Prodi Teknik Lingkungan Syamsul Hidayat, S.Si., M.Si. Ketua Prodi Teknik Elektro Indra Darmawan, M.Eng, Nurul Amri Komarudin, S.Si., M.Si. dan Kepala UPT Olat Maras Training Center (OMTC) Rudi Masniadi, M.E diterima langsung oleh Manager Power Plant MedcoEnergi Ishom Subkhan beserta jajarannya.

Kunjungan sekaligus silaturahmi ini bertujuan untuk memenuhi undangan dari MedcoEnergi yang ingin berkolaborasi dengan UTS, juga untuk mengunjungi PLTS milik PT MedcoEnergi yang berada di kawasan tambang PT AMNT, yang merupakan PLTS terbesar yang ada di Indonesia dengan kapasitas energi 26.8MWp. Dimana UTS diminta untuk dapat mengkaji terkait kemungkinan pemanfaatan lahan 26ha milik PLTS dengan menggunakan konsep agrovoltaic. Agrivoltaic sendiri adalah sebuah sistem simbiosis mutualisme antara pertanian dan pembangkit energi tenaga surya.

Dalam diskusi yang berjalan Chairul Anam mempresentasikan terkait ide agrovoltaic yang akan diusung oleh UTS. “Hasil pertanian di Kabupeten Sumbawa Barat memiliki potensi yang besar dan memiliki peluang. Namun, wilayah yang masyarakatnya didominasi oleh petani masih berada pada standar kemiskinan. Fakta menunjukkan sebagian besar hasil pertanian mereka gagal panen atau dijual dalam bentuk non olahan sehingga tidak memberikan nilai tambah bagi tani yang bersangkutan. Dan sebagian besar petani yang beroperasi di wilayah KSB merupakan petani skala kecil,” terangnya.

Oleh karena itu, maka upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat petani merupakan program yang mendesak untuk dilakukan. Salah satu bentuk kegiatan yang dapat diterapkan adalah melalui “Rekomendasi Varietas Tanaman Pertanian yang Berpotensi Untuk Ditanam Pada Sistem Agrovoltaics di Sekongkang, KSB”. Kegiatan semacam ini akan berhasil baik jika didukung oleh tingkat partisipasi masyarakat, pemerintah dan swasta yang tinggi.

Lebih lanjut dijelaskan, agrovoltaic merupakan konsep pemanfaatan lahan dengan menggabungkan kegiatan pertanian dengan produksi energi listrk dari PLTS/ Solar PV (agriculture + photovoltaics). KSB memiliki kawasan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dengan kapasitas energi sebesar 26.8 MWp, adanya potensi energi surya tersebut serta luasnya lahan yang masih belum dikelola, maka wilayah sekongkang, KSB ini memiliki potensi yang cukup besar untuk dilakukan pengelolaan lahan dengan sistem Agrovoltaics. Tujuan dari pemanfaatan lahan dengan sistem agrovoltaic ini adalah agar energi bersih tetap didapatkan dan kebutuhan pangan tercukupi. Kabupaten Sumbawa Barat berpotensi menerapkan konsep agrovoltaic karena memiliki lahan pertanian atau perbukitan (Omal) yang luas, sehingga potensinya sangat besar untuk pengembagannya. Adapuan jenis tanaman pangan yang dapat diterapkan diantaranya semangaka, sawi, kacang tanah, kacang hijau, ubi dan beberapa tanaman lainnya.

“Keberhasilan sistem agrovolataic dalam mewujudkan  terpenuhinya  kebutuhan pangan dan energi bersih  dipengaruhi oleh banyak faktor keberhasilan, seperti adanya kerjasama dari berbagai sektor antara lain tingkat partisipasi masyarkat lokal atau mitra petani, pihak akademisi, pihak swasta dan pemerintah  yang melakukan regulasi serta fasilitasi kegiatan pembangunan. Tentu kita mengharapkan perubahan kehidupan masyarakat yang lebih baik melalui program ini,” tambahnya lagi.

Rektor UTS Chairu Hudaya, Ph.D mengatakan,  UTS sebagai institusi pendidikan tentunya memiliki SDM khusus nya Dosen dan Mahasiswa yang memiliki bidang keahlian dan riset dibidang pertanian. Sehingga tentu saja nantinya, pengetahuan-pengetahuan tersebut bisa langsung diaplikasikan pada program ini untuk memenuhi kebutuhan pangan dan kebutuhan energi sekaligus. “Terima kasih pada PT MedcoEnergi yang telah memberikan kami UTS kesempatan untuk berkolaborasi dalam mengimplementasikan program agrovoltaic ini,” tukasnya. (arn)





Digital Interaktif.

Edisi 1 Januari 1970

Tanpa Nasdem, PKS Tetap Lanjutkan Duet Zul-Rohmi Jilid II

0
Mataram (suarantb.com)-PKS NTB sama sekali tidak terpengaruh dengan keputusan politik Wakil Gubernur (Wagub) NTB, Dr.Hj. Sitti Rohmi Djalilah yang keluar dari Partai Nasdem. PKS...

Latest Posts

Tanpa Nasdem, PKS Tetap Lanjutkan Duet Zul-Rohmi Jilid II

Mataram (suarantb.com)-PKS NTB sama sekali tidak terpengaruh dengan keputusan...

Presiden Jokowi Sebut Mandalika Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi Baru di Luar Jawa

Mataram (Suara NTB) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam...

Hadapi Ketidakpastian Ekonomi Global, NTB Perkuat Bela Beli Produk Lokal

Mataram (Suara NTB) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan,...