Sebaran Kasus PMK di NTB Turun

Mataram (Suara NTB) – Jumlah kasus penyakit mulut dan kuku (PMK) pada ternak sapi,kerbau dan kambing di Pulau Lombok, NTB  trennya semakin menurun,seiring dengan penanganan yang masif dan baik.

“Penanganan wabah PMK pada ternak yang merata terjadi di lima kabupaten dan kota di Pulau Lombok, kini mulai dapat teratasi dan trendnya turun,’’ ujar Sekda NTB, Drs. H. Lalu Gita Ariadi,M.Si., pada rapat membahas perkembangan penanganan PMK yang dipimpin Kepala BNPB, Kamis, 14 Juli 2022.

Menurutnya, sebaran PMK di NTB, terdiri dari  dua kategori wilayah. Yaitu daerah wabah ada 4 kabupaten, 37 kecamatan dan 424 desa dan kelurahan. Sedangkan daerah tertular ada 1 kota, 6 kecamatan dan 19 kelurahan.

Perkembangan PMK di Pulau Lombok, hingga tanggal 13 Juli 2022 berdasarkan data, ada 950.551 ekor populasi hewan rentan PMK yang terdiri dari sapi, kerbau, kambing, domba dan babi. Dari angka tersebut, jumlah kasus sebanyak 75.487 ekor, yang sakit sebanyak 14.839 ekor dan sembuh 60.289 ekor.

Sekda yang juga selaku Ketua Satgas Penanganan PMK Provinsi NTB, menjelaskan bahwa setelah dilakukan penanganan dengan pengobatan ternak sakit, isolasi ternak, desinfeksi kandang, dan diberikan vaksin, maka ternak sapi yang terinveksi PMK kesembuhan semakin meningkat.

‘’Sehingga ternak sapi yang sakit semakin menurun, ini terjadi di semua kabupaten,’’ jelasnya.

Serapan vaksin ternak juga telah dilaksanakan di lima kabupaten/kota di Provinsi NTB. Namun, kebutuhan vaksin untuk ternak masih kurang. Karena telah dilakukan pengajuan alokasi vaksin yang akan segera dikirim oleh Pemerintah Pusat.

Untuk kebutuhan vaksin yang diterima sebanyak 5.000 dosis, terdiri dari jenis Vaksin Aftopor dan telah disuntikan sebanyak 4.008 dosis. Sehingga sisanya masih ada 992 dosis. Kemudian tambahan alokasi vaksin ada 38.000 dosis. Sedangkan kebutuhan vaksin sebanyak 418.721 dosis untuk sapi dan kerbau. ‘’Target akhir kami, Provinsi NTB harus bebas PMK,’’ tegas Sekda.

Sementara itu, pihaknya juga akan tetap mempertahankan Pulau Sumbawa untuk tetap bebas PMK. Dengan menempuh langkah seperti, menutup masuknya hewan rentan PMK ke Pulau Sumbawa. Melakukan protokol biosecurity di pintu-pintu masuk (pelabuhan) ke Pulau Sumbawa dan mengusulkan vaksinasi di pulau Sumbawa.

“Langkah penanganan PMK, telah kami lakukan dengan membentuk Satgas dan Posko, memperketat dan mengawasi lalu lintas ternak. Kemudian menyediakan dan menyiapkan logistik penunjang seperti antibiotik, melakukan vaksinasi, menyiapkan SDM di lapangan seperti dokter hewan, dan sosialiasi serta edukasi kepada masyarakat,’’ urainya.

Lebih lanjut dikatakan bahwa terbentuknya Satgas Penanganan wabah PMK di  enam Kkbupaten/ kota, termasuk di Kabupaten Sumbawa, menjadi kunci percepatan penanganan kasus PMK pada ternak sapi, kerbau dan kambing di Pulau Lombok.

“Sehingga,dalam waktu dekat, Kepala BNPB berencana akan berkunjung ke NTB untuk meninjau perkembangan penanganan PMK,’’ pungkasnya.  (r)

amman




Digital Interaktif.

Edisi 1 Januari 1970

Meriahkan Hari Kemerdekaan, BRI Rangkul Pelaku UMKM dalam “BRILian Independence Week” 

0
Jakarta (suarantb.com) Perayaan HUT Republik Indonesia (RI) ke-77 yang dilaksanakan oleh berbagai pihak berlangsung meriah, tak terkecuali PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk yang...

Latest Posts

Meriahkan Hari Kemerdekaan, BRI Rangkul Pelaku UMKM dalam “BRILian Independence Week” 

Jakarta (suarantb.com) Perayaan HUT Republik Indonesia (RI) ke-77 yang...

Asyik Swafoto Wisatawan Kelahiran Israel Tewas Terjatuh dari Puncak Rinjani

Selong (Suara NTB)-Sekitar pukul 05.30 Wita, Jumat tanggal 19...

JNE Raih 2 Penghargaan Bergengsi Kriteria Pelayanan Pelanggan

Jakarta (Suara NTB) -Kinerja maksimal dalam seluruh aspek yang...

Yuk Belajar Cara Pengiriman Uang ke Luar Negeri yang Mudah & Murah

Pengiriman uang ke luar negeri di zaman serba digital...

Kado Kemerdekaan ke 77 RI, Sistem Transmisi Bima-Sape Operasi Penuh

Mataram (suarantb.com)- Tanggal 17 Agustus 2022, bertepatan dengan perayaan...