NTB-NTT Sah Jadi Calon Tuan Rumah PON, KONI Pusat Cek Kesiapan NTB

0
Mori Hanafi (Suara NTB/dok)

Mataram (Suara NTB) – Ketua Umum KONI NTB, H. Mori Hanafi mengatakan NTT dan NTB sudah dapat dipastikan menjadi tuan rumah bersama Pekan Olahraga Nasional (PON) XXII tahun 2028. Terkait hal tersebut, rencananya pihak KONI Pusat  akan melakukan pengecekan kesiapan sarana olahraga yang ada di NTB maupun di NTT mulai pertengahan Juni 2022.

“Jadi pendaftaran NTB dan NTT menjadi tuan rumah PON tahun 2028 sudah dianggap sah. Dan sampai saat ini NTB dan NTT dianggap menjadi satu-satunya calon tuan rumah PON tahun 2028,” ucap H. Mori Hanafi kepada Suara NTB di acara silaturahmi Pelatih dan Pengurus KONI NTB di Kediaman Wakil Ketua KONI NTB, Agus Suharian, Senin, 6 Juni 2022.

Dikatakan Mori, karena hanya ada satu calon, kemungkinan KONI Pusat akan langsung mengecek kesiapan sarana dan prasarana olahraga yang ada di NTB dan NTT dalam pertengahan Juni ini. Dan NTB-NTT  diwajibkan menyerahkan uang pendaftaran sebasar Rp1.5 Miliar. Dalam hal ini NTB dan NTT masing-masing menyerahkan uang sebesar Rp750 juta sebagai biaya pendaftaran.

Menurut Mori, menjadi calon tunggal tuan rumah PON XXII/2028 akan menjadi sejarah  yang di catat oleh NTT dan NTB di bidding calon tuan rumah PON tahun ini.  Pasalnya di Bidding PON sebelumnya tidak pernah terjadi calon tunggal tuan rumah PON.

“NTB dan NTT telah membuat sejarah baru di bidding PON kali ini, sebab di bidding PON ini hanya satu calon yang mendapat,” jelasnya.

Diakui Mori, sebelumnya, Gorontalo dan Sulawesi Tengah (Sulteng) sudah mendeklarasikan diri sebagai calon tuan rumah  bersama PON XXII/2028. Namun kedua  provinsi ini tidak jadi mendaftar dan bakal mendukung NTB-NTT sebagai calon tuna rumah  bersama PON XXII/2028.

Lanjutnya, terkait jumlah sarana dan prasarana olahraga yang di NTB diakuinya sudah memenuhi syarat untuk menjadi tuan rumah PON. Sebab persyaratan menjadi tuan rumah PON harus memiliki sarana olahraga sedikitnya 30 persen. Sementara jumlah sarana olahraga yang ada di NTB sudah melebihi 30 persen.

“Sarana olahraga yang ada di NTB sudah melebihi 30 persen. Begitu juga hotel-hotel sudah terpenuhi untuk m nampung peserta PON,” jelasnya. (fan)

Tiitle Ads