Terserang PMK, 358 Ekor Sapi Dikarantina

0
Muslih

Mataram (Suara NTB) – Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) mulai menyerang ratusan ekor sapi di Kabupaten Lombok Tengah dan Lombok Timur. Kepala Bidang Kesehatan Hewan, Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Dinakkeswan) Provinsi NTB, drh. Muslih menjelaskan, 358 ekor sapi di Lombok Timur dan Lombok Tengah sudah terkena PMK. Di Lombok Tengah penyakit tersebut menyerang sapi di dua kelompok ternak.

“Penyakit mulut dan kuku sudah mulai menyerang sapi di dua kabupaten tersebut. Sejak mendapat laporan, kami langsung mengerahkan petugas untuk melakukan tindakan, menyuplai obat-obatan. Setelah diberikan obat keadaan sudah membaik, yang pincang sudah bisa jalan, dan lukanya sudah mulai sembuh,” jelas Muslih , Jumat, 13 Mei 2022.

Sapi yang terkena PMK tidak diperbolehkan untuk keluar dari kandang agar tidak menularkan kepada hewan ternak lainnya. Muslih menjelaskan penularan PMK ini sangat cepat dan menularkan ke hewan dengan belah kuku seperti sapi, kerbau, kambing, domba. “Penyakit ini kan penyebabnya virus, dan virus ini menurut ahli bisa hidup du truck, mata air, dan bisa bertahan sejauh 250 km, di mata air bisa bertahan 50 hari,” kata Muslih.

Berbeda dengan di Lombok, ternak di Pulau Sumbawa masih bebas dari kasus PMK. Muslih menjelaskan baru dua kabupaten di NTB yang melaporkan kasus. “Kalau Sumbawa sampai hari ini masih bebas PMK. Begitu juga kabupaten lain seperti Lombok Barat, Mataram dan Lombok Utara masih bebas,” demikian Muslih. (bul)

Tiitle Ads